Server · June 4, 2024 0

Membuat Virtual Machine (VM) Linux Dengan Proxmox

Di bagian pertama seri Proxmox, saya menunjukkan cara menginstal Proxmox Virtual Environment 8.1.4. Pada bab ini, saya akan memberikan gambaran umum tentang cara menggunakan Proxmox, termasuk membuat dan menggunakan mesin virtual.

Tentu saja, Anda harus menginstal Proxmox terlebih dahulu untuk membuat VM dengannya.

1. Log in Proxmox

Anda akan diarahkan ke konsol utama Proxmox yang terlihat seperti ini:

Sisi kiri menampilkan tampilan hierarki jaringan mesin virtual Anda di bawah tab “Datacenter”. Tampilan ini juga menampilkan penyimpanan apa pun yang telah Anda sambungkan ke jaringan. Bagian tengah menampilkan opsi untuk pembuatan cluster, pencadangan, dan fungsi ketersediaan tinggi. Kami akan membahasnya di artikel lain. Bagian bawah adalah log pembaruan, fungsi, dan status yang berjalan.

2. Selanjutnya Download ISO Linux pada CT Templates

Untuk melakukan itu, Anda perlu mengunduh ISO terlebih dahulu. Untuk demo ini, saya akan menggunakan Ubuntu 22.04. Anda dapat menggunakan distribusi Linux lain pilihan Anda.

3. Pembuatan VM

Anda sekarang dapat mulai membuat mesin virtual pertama Anda. Klik “Create VM” di pojok kanan atas seperti yang ditunjukkan:

Silakan beri nama VM Anda di bidang yang tersedia. Perhatikan ID VM di atas – Anda dapat mengaturnya sesuai keinginan Anda, namun jangan sampai di bawah 100 – ID tersebut dicadangkan oleh sistem dan hal ini akan merusaknya. Resource Pool dapat dibiarkan apa adanya sekarang karena hanya ada satu server di pool kami – server yang sedang saya gunakan.

Di tab OS, Anda dapat membiarkan semuanya apa adanya, kecuali bidang “ISO Image”. Klik panah bawah di atasnya dan Anda akan melihat file ISO Anda. Silakan dan pilih:

Dan klik “Next”…

Biarkan saja apa adanya – lanjutkan dan klik kanan pada tab “Disk”.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan di sini saat ini adalah memberi tahu ProxMox berapa banyak ruang disk yang akan diperoleh mesin virtual. Misalnya, jika Anda mengatur ProxMox untuk berbagi penyimpanan di NAS, Anda dapat mengaturnya di sini. Untuk saat ini, saya akan menggunakan ruang disk default sebesar 32 GB. Jangan ragu untuk menyesuaikannya dengan kebutuhan Anda.

Dan klik “Next”…

Silakan atur jumlah soket dan inti CPU untuk diberikan pada mesin virtual. Jangan melebihi jumlah soket/inti yang secara fisik ada di server/mesin Anda. Setelah itu lanjutkan ke Memory…

Pastikan saat Anda mengatur memori VM, Anda juga menyisakan sebagian untuk mesin host. Jika tidak, Anda akan melihat perilaku lamban. Masukkan jumlah memori dalam megabyte (1024,2048,4096,8096, dll.). Klik Next

Tab Network dapat dibiarkan apa adanya kecuali Anda memiliki persyaratan khusus, dalam hal ini saya berasumsi Anda tahu apa yang Anda lakukan di sini.

Klik Next ..

Silakan dan lihat semuanya, dan jika semuanya terlihat baik, Anda dapat mengklik “Finish”. Perhatikan opsi di sudut kiri bawah kotak mulai segera setelah VM Anda dibuat. Saya ingin menunjukkan cara melakukannya dengan cara lain, jadi saya biarkan saja untuk saat ini.

4. Mulai VM yang baru dibuat

Tahap ini seperti instalasi Ubuntu seperti biasanya.

Silahkan isi kelengkapan untuk login di VM anda mulai dari nama, server dan username password.

Klik Reboot Now, lalu silahkan lakukan koneksi ulang untuk login dalam VM yang anda baru buat.